6 Kesalahpahaman Terbesar tentang Blockchain dan Cryptocurrency

Begitu banyak yang telah dibahas tentang Bitcoin, Ethereum, Cryptocurrency, dan Blockchain selama beberapa tahun terakhir sehingga hampir mustahil untuk mengikuti faktanya, opini, atau bahkan keduanya. Industri Blockchain bergerak cepat, selalu berubah, dan ada banyak yang dipertaruhkan, dan sedangkan kami masih saling membangun pemahaman kolektif antara spektrum yang luas dan global dari pemain-pemain yang terlibat. Selanjutnya, dalam lanskap media digital secara umum, khususnya di ranah Cryptocurrency dan Media Blockchain, ada tren menuju sensasionalisme yang membuat pemahaman yang beragam tentang isu-isu penting menjadi sebuah tantangan.

 

Ketika sebuah tim membangun infrastruktur pekerjaan blockchain di masa depan menuju Cryptospring dan fase selanjutnya dari pengembangan blockchain mulai nampak, beberapa kekeliruan terus berlarut-larut sejak masa blockchain layak ditangani. Beberapa pandangan dipegang oleh masyarakat umum, sementara yang lain lebih umum disebut sebagai crypto-sphere, tetapi di sini ada 6 kesalahpahaman terbesar tentang

blockchain dan cryptocurrency

saat ini, dan apa yang dilakukan untuk membuktikan bahwa mereka salah.

 

Pengeksploitasian cryptocurrency buruk bagi lingkungan

 

Sekarang, Anda  mungkin sudah terbiasa dengan narasi populer yang sering muncul ketika membahas blockchain atau cryptocurrency: bahwa menambang bitcoin melalui algoritma Proof-of-work menghabiskan lebih banyak energi daripada dan berkontribusi terhadap kejatuhan lingkungan di bumi.

 

Sebuah laporan 2018 oleh World Economic Forum bahkan mengidentifikasi 65 kasus penggunaan untuk teknologi blockchain yang akan membantu dunia ini dan berjuang untuk lingkungan. Proyek-proyek seperti Bounty untuk Basura menciptakan model-model baru untuk keberlanjutan dengan blockchain. Dan ketika pengembangan Ethereum berlanjut menuju model Proof-of-Stake yang jauh lebih hemat energi dan ramah lingkungan daripada model Proof-of-Work yang mendominasi teknologi blockchain saat ini, kami bergerak menuju masa depan di mana masalah ini akan berkurang.

 

Bitcoin adalah cryptocurrency adalah blockchain

 

Meskipun tren dalam hal ini bergerak cepat ke arah yang baik, banyak orang yang masih menyamakan blockchain dengan cryptocurrency dan cryptocurrency dengan Bitcoin. Namun, dominasi pasar Bitcoin dalam hal token lain – hampir 100% untuk sebagian besar keberadaan mata uang (berada pada 50%, turun dari 85% kurang dari dua tahun lalu dan naik dari level terendah baru-baru ini yaitu 33%). Meskipun kegembiraan crypto 2017 telah jelas berkurang, itu telah menaruh dasar bagi token ekosistem global yang membuktikan bahwa ada lebih banyak cryptocurrency daripada hanya Bitcoin.

 

Jelas juga bahwa Bitcoin dan cryptocurrency hanyalah fase pertama dalam rangkaian panjang blockchain, dan teknologi seperti smart contract yang dapat diprogram Ethereum dan aplikasi ter-desentralisasi masa depan. Laporan terbaru menunjukkan bahwa basis pengembang global Ethereum – BUIDLers yang bekerja pada infrastruktur, solusi, dapps, dan protokol jaringan – lebih dari dua kali lipat dari Bitcoin (dan itu adalah perkiraan konservatif).

 

Semua cryptocurrency adalah sekuritas

 

Beberapa token dan cryptocurrency yang diluncurkan melalui proses ICO memang merupakan sekuritas yang tidak terdaftar. Misalnya, token atau cryptocurrency yang memberikan dividen, memenuhi Uji Howey, atau berbagi kualitas yang sama seperti stok biasa akan menghasilkan klasifikasi sebagai keamanan. Namun, kenyataan yang muncul adalah tidak semua cryptocurrency adalah sekuritas.

 

Komisi Sekuritas dan Bursa AS sebelumnya telah menyatakan bahwa Ether bukanlah sekuritas. Baru-baru ini, anggota senior SEC termasuk Ketua Jay Clayton dan Direktur Corporate Finance Bill Hinman telah bermain ping-pong dengan pernyataan publik yang menggemakan sentimen positif. Baru-baru ini pada bulan Maret, Clayton menyatakan: “Aset digital dapat ditawarkan dan dijual pada awalnya sebagai jaminan karena memenuhi definisi kontrak investasi, tetapi penunjukan itu dapat berubah seiring waktu jika aset digital nanti ditawarkan dan dijual sedemikian rupa. cara itu tidak akan lagi memenuhi definisi itu. “

 

Regulasi sangat lambat untuk berubah dan meskipun memang perlu untuk melindungi individu dari penipuan dan pelaku kejahatan, perlu dicatat bahwa regulasi dari tahun 1933 harus didekati dengan sudut pandang yang modern. Peraturan baru perlu mempertimbangkan berbagai jenis model token yang ada.

 

Ethereum tidak dapat diukur

 

Menskalakan kemampuan jaringan terdesentralisasi untuk menangani volume transaksi tanpa mengorbankan keamanan atau kecepatan tidak diragukan lagi merupakan masalah yang sulit untuk dipecahkan. Namun, beberapa pemikir terpandai di dunia saat ini sedang bekerja untuk memecahkan skalabilitas melalui solusi Layer 1 (mis. Sharding) dan Layer 2 (mis. State channels, plasma). Banyak dari solusi tersebut yang akan diluncurkan pada tahun ini, dan pendiri ConsenSys, Joe Lubin, menyatakan di SXSW Interactive nya tahun ini bahwa jaringan Ethereum dengan solusi berlapis dipersiapkan yang akan dapat menangani jutaan transaksi per detik dalam dua tahun kedepan.

 

Semua teknologi baru membutuhkan waktu untuk matang dan berkembang. Ethereum telah membuat langkah signifikan menuju menjadi protokol lapisan dasar dari Web 3.0. Ekosistem Ethereum secara keseluruhan terus menunjukkan tanda-tanda pertumbuhan yang luar biasa, dan sekarang terbukti bahwa peta jalan menuju skalabilitas jelas ditata dan dapat dicapai.

 

Cryptocurrency hanya digunakan untuk tujuan jahat

 

Sebagai jaringan pribadi, yang aman dan global untuk transaksi, cryptocurrency telah menyediakan utilitas luar biasa untuk mentransfer nilai di zona konflik, untuk pengiriman uang, pembayaran ritel, dan ya, juga untuk transaksi darkweb untuk barang ilegal. Namun, Chainanalysis, sebuah perusahaan riset blockchain terkemuka telah menunjukkan bahwa bitcoin tidak lagi menjadi mata uang utama untuk transaksi darknet . Global Drug Survey (GDS) juga menemukan bahwa uang tunai masih menjadi raja dalam hal pembelian obat-obatan atau pertukaran nilai untuk layanan ilegal – dan Anda mungkin akan menemukan bahwa mereka yang mengutuk cryptocurrency memiliki sedikit masalah dengan uang tunai.

 

Techno-underbelly gelap dari transaksi darknet dan cryptocurrency yang digunakan untuk tujuan ilegal tentu membuat berita besar, tetapi sekarang dengan banyak lembaga terkemuka dunia seperti Facebook dan JP Morgan di ambang meluncurkan mata uang digital mereka sendiri – jelas bahwa reputasi teduh hari-hari awal Bitcoin adalah faktor status teknologi di ambang dan bahwa kita sekarang telah pindah ke era yang lebih umum.

 

Token tidak berguna

 

ICO mania menghasilkan ribuan proyek crypto dan blockchain yang bertujuan untuk memberi token kepada dunia. Meskipun banyak dari proyek yang tidak terlalu mendasar dari gelombang itu telah jatuh, apa yang kami peroleh adalah ekosistem yang terus tumbuh dari proyek-proyek berbasis token yang cerdik, fungsional, tangguh, dan benar-benar luar biasa yang membawa potensi blockchain menjadi kenyataan.

 

Aplikasi token unik mendapatkan daya tarik. MakerDAO menggunakan model novel untuk membuat DAI, stablecoin yang dipatok dengan harga satu. Maker (MKR), token kedua dalam sistem MakerDAO bertindak sebagai jaminan untuk menjaga stabilitas DAI dan memungkinkan pemegang token memberikan suara pada inisiatif yang diusulkan dalam komunitas MakerDAO. BAT Token dari browser Brave membuat terobosan luar biasa ke arah yang dapat mengubah cara kita berinteraksi dengan Internet, dan token lain seperti REP Augur digunakan untuk mengoperasikan sistem dengan bertindak sebagai validator untuk acara prediksi. Token CVL Sipil digunakan untuk memvalidasi kebenaran ruang redaksi di jaringannya. Kasus penggunaan berkembang dari teoretis ke dieksekusi, dan iterasi terus berkembang, dan ini merupakan hal yang baik untuk dipantau.

 

Source : https://media.consensys.net/the-6-biggest-misconceptions-about-blockchain-and-cryptocurrency-aef9c1088e8c

 

Facebook
Twitter
LinkedIn
No Comments

Post a Comment

Comment
Name
Email
Website

Social media & sharing icons powered by UltimatelySocial
WhatsApp chat